Kebakaran Lahan Makin Hebat di Rokan Hilir, Warga Sedusun Mengungsi - peatfiremodel.net

NEWS DETAIL

  • Home / News / Kebakaran Lahan Makin Hebat di Rokan Hilir, Warga Sedusun Mengungsi
  • Kebakaran Lahan Makin Hebat di Rokan Hilir, Warga Sedusun Mengungsi

    Kebakaran Lahan Makin Hebat di Rokan Hilir, Warga Sedusun Mengungsi

    • liputan6
    • 16 Agustus 2018
    • 542

    Pekanbaru - Puluhan warga Dusun Rantau Benuang, Kabupaten Rokan Hilir, Riau, terpaksa mengungsi akibat kebakaran lahan gambut di daerah itu terus meluas hingga membakar 11 rumah.

    "Warga mengungsi ada yang ke Bagansiapiapi (ibu kota Rokan Hilir) dan ada yang ke rumah keluarganya," kata Kepala Dusun Rantau Benuang, Ali Anas (56), dilansir Antara, Rabu petang, 15 Agustus 2018.

    Ali Anas menjelaskan kebakaran lahan sudah terjadi selama tiga hari terakhir. Puncaknya, api membakar properti warga pada Selasa lalu, 14 Agustus 2018. Hingga kini sudah ada 11 rumah, tiga sepeda motor, dan satu mobil pikap milik warga yang hangus terbakar.

    Warga yang menjadi korban kebakaran lahan, dia menjelaskan, kondisinya sangat memprihatinkan karena tidak bisa menyelamatkan harta benda mereka. "Ada yang tak bisa selamatkan apa-apa. Pakaian di badan saja yang tersisa lagi," ujarnya.

    Ali Anas mengatakan dirinya kini terus mendata jumlah pengungsi. Upaya itu juga terkendala karena jalan menuju rumah warga yang jadi korban, turut terbakar sehingga akses transportasi terputus.

    "Jalan juga terbakar, padahal jaraknya ke rumah warga cuma 500 meter lagi," kata Ali.

    Dusun Rantau Benuang merupakan area permukiman dan kebun kelapa sawit swadaya, yang masuk dalam wilayah administrasi Desa (Kepenghuluan) Tanjung Leban, Kabupaten Rokan Hilir, Riau.

    Lokasi tersebut merupakan salah satu daerah terpencil di pesisir Provinsi Riau, berjarak sekitar 260 kilometer dari Kota Pekanbaru. Mayoritas warga setempat berprofesi sebagai petani kelapa sawit.

    Ketika warga berjibaku menyelamatkan lahan sawit, ternyata api merambat lewat bagian bawah lahan gambut dan menyambar rumah-rumah warga yang berdinding kayu. Warga juga tidak sempat menyelamatkan barang-barang mereka, seperti sepeda motor yang masih ada di dalam rumah dan pekarangan juga lumat terpanggang.

    "Kondisi warga memang panik fokus selamatkan ladang dan ada yang meninggalkan rumah untuk menyelamatkan diri. Jadi dia selamat, rumah tentunya tak terjaga lagi," katanya.

    Ali mengatakan tidak bisa memastikan sumber api berasal dari mana. Kini asap masih menyelimuti permukiman dari lahan gambut yang masih membara.

    Sementara itu, upaya pemadaman oleh warga yang dibantu petugas kepolisian setempat tidak bisa optimal karena minimnya air. Utamanya untuk memadamkan kebakaran yang jauh ke tengah kebun.

    Ali memperkirakan kebakaran sudah menghanguskan ratusan hektare lahan di daerah itu. "Perkiraannya luas kebakaran sampai 300 hektare," katanya.

ACADEMIC INSTITUTIONS